RM50 ribu dalam tangan, ke mana destinasi?

Saya bertanya kepada 5 orang anak muda, “Bayangkan saya beri kamu setiap orang RM50 ribu. Beritahu saya negara mana yang kamu mahu lawati?”
Antara jawapan yang diberikan adalah Jepun, Australia, England, New Zealand dan Korea.
Saya bertanya pada mereka, “Kenapa tidak memilih negara-negara Islam atau Muslim majoriti seperti Pakistan, Afghanistan, Sudan dll?”
Mereka menjawab, “Tidak selamat dan merbahaya.”

Kenapa Kita Ingin Kembara?

… saya berkenalan dengan seorang wanita berkerjaya sebagai jurutera tetapi sangat meminati travelling. Masih solo. Beliau memilih travel ala backpacker. Hanya satu beg galas dan memilih hostel dan kediaman kenalan baru sebagai tempat penginapannya. “Saya tak boleh lama dalam Malaysia. Saya mesti rasa nak keluar. Tengok negara luar.” Menurut rakannya, apabila saya bertanya negara manakah yang telah dikunjungi, lalu rakannya berseloroh, “Akak tanya negara mana yang dia belum pergi.”

Jawabnya: “Alhamdulillah dah 40 buah negara.”

Perghhh!! EMPAT PULUH! Hebaaaat MasyaAllah.

Kenapa ke luar negara?

14 Tahun Bergelar Ummi

Bagi wanita-wanita di luar sana, anda lebih tahu ‘suis terbaik’ untuk berbincang dengan suami secara demokratik. Tidak perlu membentak. Gunakan kuasa kelembutan untuk mempengaruhi bukan memaksa suami menerima pandangan isteri. Bersuara menyatakan pendapat juga bukan bererti kita adalah pejuang emansipasi wanita. Tetapi kerana Islam meraikan hak kebebasan bersuara. Hatta Khalifah Umar Al-Khattab juga menerima bantahan seorang wanita berkaitan nilai mahar perkahwinan.