Retorik Representasi Wanita dalam Politik?

Adakah wanita hanya diberi tempat dan laluan HANYA apabila wanita buat bising? Make some noise ladies! Atau wanita harus beralah kerana ruang itu sudah terlalu sesak dengan terlalu ramai calon lelaki yang lebih kredibel? Atau wanita adalah warga kelas kedua dalam kepimpinan, malah posisi strategik yang hanya layak buat wanita adalah lantikan-lantikan politik ‘sejurus kita mencapai kemenangan’? 30% kuota adalah angka yang munasabah tetapi masih dipandang enteng dalam pemposisian wanita secara strategik di peringkat nasional.

Wanita, Jangan jadi Toksik

Namun, percayakah kita semua, yang menghalang kemajuan wanita juga terdiri di kalangan golongan wanita sendiri! “Bukankah dia juga seorang wanita seperti aku? Bukankah dia patut lebih empati?” 

Maka, saya menulis untuk mengajak semua pembaca khususnya wanita untuk tidak menjadi toksik dalam kehidupan seorang wanita lain. Buang jauh-jauh PHD (penyakit hasad dengki), jatuh-menjatuhkan atau minima tidak mengeluarkan kata-kata yang tidak membantu meningkatkan kemajuan seorang wanita.

Bila David Cari Penceramah Agama Wanita Popular, Ini Yang Dia Jumpa…

… Ironi tapi begitulah faktanya, seorang bukan Muslim, Dr David Kloos menulis buku bertajuk “Becoming Better Muslims: Religious Authority and Ethical Improvement in Aceh, Indonesia”. OK ini memang semakin menarik. Penceramah bukan Islam, kehadiran ramai bukan Islam, TETAPI topik tentang Islam. (Sedang di sebuah negeri ada orang Islam tidak membenarkan pemimpin bukan Islam mengadakan majlis buka puasa untuk orang Islam. “Masuk Islam dulu lah baru boleh buka puasa sama-sama!” Ouch!) …

14 Tahun Bergelar Ummi

Bagi wanita-wanita di luar sana, anda lebih tahu ‘suis terbaik’ untuk berbincang dengan suami secara demokratik. Tidak perlu membentak. Gunakan kuasa kelembutan untuk mempengaruhi bukan memaksa suami menerima pandangan isteri. Bersuara menyatakan pendapat juga bukan bererti kita adalah pejuang emansipasi wanita. Tetapi kerana Islam meraikan hak kebebasan bersuara. Hatta Khalifah Umar Al-Khattab juga menerima bantahan seorang wanita berkaitan nilai mahar perkahwinan.