Ketidakpuasan hati Israel setelah gencatan senjata dengan Palestin

Para pemimpin yang bergabung dengan kem sayap kanan tidak menunggu gencatan senjata berlaku, sehingga mereka mula mengecam keras Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, kerana mereka menggambarkan perjanjian tanpa syarat antara Israel dan Palestin sebagai memalukan.

Di tengah kritikan ini dan bertentangan dengan susulan semasa pencerobohan Israel di Gaza, Netanyahu tidak hadir pada saat-saat penting di tempat kejadian, dan menolak memberikan taklimat serta ucapan kepada Israel mengenai isi dan syarat-syarat gencatan senjata.

Netanyahu berminat untuk hadir di markas Kementerian Pertahanan, ditemani oleh para pemimpin institusi keselamatan dan ketenteraan, dan Menteri Pertahanan Benny Gantz dan Menteri Luar Negeri Gabi Ashkenazi, sebagai kejutan.

Tetapi adegan kemenangan yang diraikan oleh rakyat Palestin di semua wilayah Palestin, sama sekali tidak dapat diterima oleh Israel.

Dengan tanda siren peringatan terdengar di permukiman Gaza beberapa kali dalam satu jam terakhir sebelum gencatan senjata berkuat kuasa, Israel kelihatan lebih keliru, situasi yang dinyatakan oleh Netanyahu yang berterusan sebagai pertukaran terhadap kenyataan jurucakap untuk Briged Izz al-Din al-Qassam; Abu Ubaidah, yang telah mengancam para pemimpin Israel dengan serangan peluru berpandu besar.

Dalam menghadapi situasi tersebut, Netanyahu, para pemimpin parti-parti Yahudi, bahkan dari dalam kemnya, bergegas menyatakan kemarahan atas kesepakatan Netanyahu untuk gencatan senjata tanpa mencapai apa-apa pencapaian terhadap Hamas. Ini jelas menunjukkan bahawa Netanyahu, yang mengalami kekalahan tersebut.

Para pemerhati menjangkakan bahawa kesan di Gaza dan gencatan senjata tanpa syarat terhadap krisis pembentukan kerajaan akan tetapi tidak dapat dipertikaikan, kerana para pemimpin sayap kanan telah berjanji untuk tidak memasuki koalisi kerajaan jika menjadi jelas bahawa perjanjian gencatan senjata memerlukan konsesi Israel di Jerusalem dan Al-Aqsa.

Ketua “Zionisme beragama” memperingatkan Netanyahu bahawa dia tidak akan setuju untuk duduk dalam kekuasaannya jika perjanjian dengan Hamas mempunyai kaitan dengan Jerusalem.

Ketua Partai Harapan Baru, Gideon Sa’ar juga mengkritik langkah itu, dengan mengatakan, “Menghentikan pertempuran secara sepihak sahaja akan menjadi pukulan serius bagi pencegahan Israel terhadap Hamas.”

“Menghentikan aktiviti ketenteraan Israel tanpa mengenakan sekatan terhadap pertumbuhan dan persenjataan Hamas, dan tanpa kepulangan tentera dan orang awam yang ditahan di Gaza, akan menjadi kegagalan politik, yang mana kami akan membayar dua kali ganda harganya pada masa akan dating,” kata Sa’ar.

Kata Sa’ar lagi, dengan kecerdasan dan kekuatan udara terbaik di dunia, Netanyahu dapat menarik gencatan senjata tanpa syarat dari Hamas. Ini sungguh memalukan, katanya.

Sebaliknya, Naftali Bennett, ketua parti Kanan mengatakan, Realiti Sderot sebagai kenyataan Tel Aviv.

Sementara pasangannya Ayelet Shaked mengatakan;

“Kemenangan adalah sama dengan kepulangan tentera dan orang awam Israel,” katanya merujuk kepada fakta bahawa tentera Israel yang hilang dan cedera tetap berada di Gaza walaupun kempen tentera berakhir dan gencatan senjata.

Alon Davide, Datuk bandar Sderot, yang juga merupakan anggota parti Likud, mengecam keras tindakan itu, dengan mengatakan bahawa;

“Di sebalik sokongan, ketenteraan yang ditunjukkan oleh rakyat Israel, 20 tahun yang lalu, nampaknya Perdana Menteri Netanyahu dan pemerintah Israel tidak benar-benar ingin menjatuhkan Hamas, dan mereka lebih suka menjamin ketenangan sementara bagi penduduk Tel Aviv dan pusat negara itu.”

Di pihak ketenteraan pula, pegawai simpanan tentera Israel, Gitan Dungot, mengatakan bahawa Israel mengakhiri kempen ketenteraan yang dikenakan ke atasnya dan dipaksa untuk memeranginya tanpa sebarang syarat, dan bahkan tanpa pencapaian yang sebenarnya iaitu berapa lama akan berlangsung.

Ia menolak ketetapan ketenteraan di Gaza dan mengurangkan tindak balas terhadap kemampuan peluru berpandu Hamas, dengan mengatakan pengalaman masa lalu mengesahkan bahawa kekuatan Hamas meningkat setelah setiap operasi ketenteraan, dan ia selalu berjaya membingkai pemandangan kemenangan untuk Palestin

Dengan pencapaian yang dicapai oleh Hamas pada akhir pusingan pertempuran, yang paling penting adalah kemampuannya untuk menyatukan segitiga di dalam Jerusalem dan Tebing Barat.

Dongot percaya bahawa Israel sekarang diminta lebih dari sebelumnya untuk menggunakan rancangan tindakan dan berurusan dengan pendekatan baru dengan Tebing Barat berdasarkan fakta dan persamaan baru yang diperlakukan oleh Hamas di Gaza dan Baitulmuqaddis, berikutan cabaran yang semakin meningkat di bahagian utara dengan Syria dan Lubnan.

Pentingnya mencapai penyelesaian politik sebenar antara Israel dan Palestin

Pada Ahad 23 Mei 2021, Setiausaha Negara AS Anthony Blinken menyatakan harapannya untuk penyelesaian politik damai akhirnya antara Israel dan Hamas, dengan mengatakan bahawa penyelesaian seperti itu harus datang setelah gencatan senjata diumumkan minggu lalu.

“Seharusnya ada penyelesaian. Saya fikir kedua-dua pihak diingatkan bahawa kita harus mencari jalan untuk memecahkan kitaran, kerana jika kita tidak melakukan itu, kita akan melakukannya Ia berlaku dengan kos yang besar.”

Selepas gencatan senjata, beliau berkata adalah kewajipan semua untuk berusaha membangun sesuatu yang lebih positif dan hakikatnya adalah orang Palestin serta Israel harus tahu dalam kehidupan seharian mereka punya peluang, keselamatan dan maruah.

“Kita harus mula membangunkan lagi dengan cara yang konkrit dan menawarkan harapan, dan peluang nyata dalam kehidupan masyarakat,” tegasnya yang menekankan penyelesaian dua negara tersebut.

Beliau berkata, adalah perlu untuk mencapai gencatan senjata antara Israel dan Hamas untuk mengakhiri kekerasan secepat mungkin.Kita nantikan adakah apa yang dicadangkan itu benar-benar berlaku? Kerana yang jelas Israel yang terus-menerus melakukan kitaran keganasan dengan merampas hak milik warga Palestin

(Tulisan ini diterbitkan di portal malaysiadateline: https://malaysiadateline.com/ketidakpuasan-hati-israel-setelah-gencatan-senjata-dengan-palestin/)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s